Selasa, 01 Desember 2009

Fwd: [SANITASI RUMAH SAKIT] 12/01/2009 07:52:00 PM



---------- Pesan terusan ----------
Dari: Supeni Jauhari <peni.magelang@gmail.com>
Tanggal: 2 Desember 2009 14:23
Subjek: Fwd: [SANITASI RUMAH SAKIT] 12/01/2009 07:52:00 PM
Ke: rinad087@gmail.com




---------- Pesan terusan ----------
Dari: sucip.akp.pati <sucip.akp@gmail.com>
Tanggal: 2 Desember 2009 10:57
Subjek: [SANITASI RUMAH SAKIT] 12/01/2009 07:52:00 PM
Ke: peni.magelang@gmail.com



Pemanasan global
Secara umumnya suhu purata Bumi tidak begitu stabil, malah berubah mengikut masa, seperti yang telah dibuktikan melalui analisis lapisan geologi. Planet kita adalah beberapa puluh darjah lebih sejuk pada 20 000 tahun yang lepas, iaitu pada puncak zaman salji glasier. Perubahan suhu ini sebenarnya amat perlahan, suhu berubah sebanyak 0.2 darjah dari tahun 1000 sehingga hujung kurun ke-19.
Fakta yang merisaukan komuniti antarabangsa ialah betapa cepatnya suhu berubah sekarang ini, kecepatan perubahan yang tidak pernah berlaku di zaman dahulu. Sejak hujung kurun ke-19, lebih kurang dalam seratus tahun saja, suhu purata telah naik 0.6 darjah. Simulasi komputer pula menunjukkan bahawa pemanasan akan menjadi lebih cepat dan suhu purata boleh meningkat sebanyak 1.4 hingga 5.8 darjah pada hujung kurun ke-21. Fenomena ini kita panggil pemanasan global.
Kesan rumah hijau

Variasi suhu atmosfera secara umumnya berkaitan dengan beberapa faktor seperti perubahan aktiviti Matahari, atau kelajuan putaran Bumi. Tetapi, kebanyakan pakar-pakar sains percaya bahawa pemanasan global adalah disebabkan, terutamanya, oleh kesan rumah hijau. Kesan ini terjadi apabila sebahagian besar tenaga dari Matahari yang sampai kepermukaan Bumi tidak dipantulkan semula keluar ke angkasa lepas, malah diserapi oleh atmosfera kita.
Seperti yang telah kita dapati, menurut hukum Wien, sifat sinaran dari satu objek bergantung kepada suhunya. Matahari yang mempunya suhu permukaan 6000 darjah, bersinar terutamamya didalam gelombang tampak dimana tenaganya masuk secara mudahnya ke atmosfera kita. Tetapi, disebabkan suhu Bumi jauh lebih rendah dari suhu Matahari, planet kita mengeluarkan kembali tenaga ini dalam bentuk sinaran inframerah. Gas-gas tertentu seperti karbon-dioksida, methane dan nitrogen oksida, yang juga lutsinar dalam gelombang tampak, adalah legap dalam sinaran inframerah. Ciri-ciri mereka ini menghalang tenaga dari keluar semula keangkasa lepas. Mereka menyerap tenaga tersebut menjadikan atmosfera kita panas. Sebahagian besar tenaga solar ini diserap oleh atmosfera bawahan,seperti yang terjadi keatas planet Zuhrah.
Besar kemungkinan kesan rumah hijau dan pemanasan global ini, yang mencepat sejak kurun ke-19, berpunca dari kesan aktiviti manusia keatas alam sekitar. Kebanyakan gas yang mempunyai ciri-ciri kesan rumah hijau telah dilepaskan ke atmosfera melalui aktiviti-aktiviti moden yang menggunakan fossil fuel di dalam industri dan kenderaan. Ia juga boleh disebabkan oleh aktiviti agrikultur tertentu seperti ternakan lembu. Kita jangka bahawa gas karbon-dioksida telah dinaikkan sebanyak 30 peratus sejak bermulanya era industri, iaitu satu sumbangan besar yang memburukkan kesan rumah hijau.
Sejak 150 tahun yang lepas, glasier di banjaran gunung Alps, seperti glasier Aletsch di Switzerland, telah hilang separuh jisimnya. Kredit : O. Esslinger
Sejak 150 tahun yang lepas, glasier di banjaran gunung Alps, seperti glasier Aletsch di Switzerland, telah hilang separuh jisimnya. Kredit: O. Esslinger
Kesan dari pemanasan global
Seperti yang telah ditunjukkan, pemanasan global menyebabkan glasier mencair dan tahap air laut meningkat sebanyak beberapa puluh sentimeter. Ketebalan ais di kutub juga menjadi kurang. Sejak kurun ke-21, fenomena ini meningkat semakin cepat, dimana kesannya kelihatan semakin ketara, terutamanya peningkatan tahap air laut dan perubahan cuaca secara ekstrim yang melibatkan kemarau dan kitaran presipitasi yang dahsyat.
Kesan ini dapat dirasai oleh manusia dengan kekerapan banjir, kemarau panjang, kekurangan air minuman, sebaran penyakit malaria, kekurangan zon tepi laut atau kekurangan bilangan pulau. Dalam jangkamasa yang panjang, dengan pencairan ais di Greenland yang menyebabkan tahap air laut naik sebanyak 6 meter, kita dapat meramalkan kehilangan sebahagian besar zon tepi laut dunia.
Dihadapkan dengan ancaman tersebut dan keperluan usaha untuk menangani masalah ini, komuniti antarabangsa didapati agak segan. Protokol Kyoto telah dirundingkan dalam tahun 1997 bertujuan untuk memaksa negara industri untuk mengambil langkah-langkah yang perlu untuk mengurangkan pencemaran udara yang memburukkan kesan rumah hijau. Hasil dari keputusan Russia untuk menyertai protokol ini, usaha ini ada peluang untuk membawa hasil. Tetapi, tanpa penyertaan Amerika Syarikat, yang buat masa ini merupakan pencemar udara terbesar di dunia, hasil usahan dari protokol ini agak terhad. Disebabkan perjanjian ini tidak begitu ambitious, kami percaya ia tidak begitu mampu untuk melambatkan pemanasan global dengan berkesan. Oleh yang demikian, bencana yang amat dahsyat masih mengancam.


Perkembangan Astronomi
Empat teleskop bergaris-pusat 8 meter VLT di balai cerapan Cerro Paranal, Chile. Kredit : VLT
Perkembangan Astronomi

Astronomi di benua Islam

Astronomi di benua Islam

Kronologi Astronomi

Sebelum kurun ke-17
Kurun ke-18 hingga ke-19
Kurun ke-20 hingga ke-21
Sistem Suria Dalaman
Satu imej yang telah diambil oleh Mars Express, satu kapal-angkasa kepunyaan ESA dalam bulan Febuari 2005, dimana kita dapati satu tasik ais beku di pertengahan kawah yang bergaris-pusat 35 km. Tasik ini tetap membeku sebab suhu dan tekanan tempatan tidak membolehkan tasik ais ini cair. Kredit : ESA/DLR/FU Berlin (G. Neukum)
Sistem Suria Dalaman

Utarid dan Zuhrah

Utarid
Zuhrah

Bumi

Atmosfera dan Magnetosfera
Struktur dalaman dan plet tektonik
Pemanasan global

Bulan

Bulan

Marikh

Marikh
Air di permukaan Marikh

Appendiks

Ciri-ciri fizikal
Ciri-ciri orbit
Sistem Suria Luar
Satu pandangan Zuhal yang cantik kelihatan dari kapal-angkasa Cassini dipenghujung tahun 2004. Di hadapan sekali ialah sistem gegelangnya. Dibelakangnya pula terdapat bayang-bayang sistem gegelang tersebut yang jatuh kepermukaan Zuhal. Satelit kecil kelihatan di sini ialah Mimas. Kredit : NASA/JPL/Space Science Institute
Sistem Suria Luar

Musytari

Musytari
Satelit-satelit Musytari

Zuhal

Zuhal
Titan
Satelit-satelit Zuhal

Penghujung Sistem Suria

Uranus
Neptun
Pluto, Charon dan Eris

Appendiks

Ciri-ciri fizikal
Ciri-ciri orbit
Matahari
Satu imej komposit Matahari hasil beberapa cerapan ultra-ungu Satelit SOHO dalam tahun 1998. Kredit : SOHO/ESA/NASA
Matahari

Matahari

Matahari
Permukaan, tompok matahari dan magnetisma
Kromosfera dan korona
Hujung Hayat Bintang
Imej planetari nebula Helix hasil cerapan teleskop angkasa Hubble. Kredit : SOHO/ESA/NASA
Hujung Hayat Bintang

Lohong Hitam

Lohong hitam
Sekeliling lohong hitam
Pencerapan lohong hitam

Evolusi Bintang

Evolusi Bintang
Kampanye


Air
Air merupakan sumber kehidupan. Namun demikian, saat ini masalah air di Indonesia merupakan permasalahan yang kronik dan pelik, mulai dari peristiwa banjir sampai kekeringan. Wilayah Indonesia, menurut LIPI, memiliki 6% dari persediaan air dunia atau sekitar 21% persediaan air Asia Pasifik. Namun demikian, kelangkaan dan kesulitan mendapatkan air bersih dan layak pakai menjadi permasalahan yang mulai muncul di banyak tempat dan semakin mendesak dari tahun ke tahun. Kecenderungan konsumsi air naik secara eksponensial, sedangkan ketersediaan air bersih cenderung melambat akibat kerusakan alam dan pencemaran, yaitu diperkirakan sebesar 15-35% per kapita per tahun. Dengan demikian di Indonesia, dengan jumlah penduduk yang mencapai lebih dari 200 juta, kebutuhan air bersih menjadi semakin mendesak. Untuk memperoleh keterangan lebih lanjut, Anda dapat membaca artikel berjudul "Pelayanan Air Minum Jakarta dan Pencemaran Air," dengan membuka http://www.walhi.or.id/kampanye/air/privatisasi/051128_air_li/. detil»
Subtopik pada kampanye ini
Bendungan Besar Lahan Basah Privatisasi Air




Pengelolaan Bencana
Kepulauan Indonesia mengalami perubahan kondisi lingkungan hidup dan ekosistem yang sangat cepat dan masif. Pola pembangunan ekonomi yang bertumpu pada pengurasan sumberdaya alam dan mengabaikan faktor kelestarian eksosistem mengakibatkan perubahan bentang alam dalam skala yang tak kalah masifnya. Kerusakan lingkungan hidup dan ekosistem mengakibatkan peningkatan kerentanan wilayah-wilayah yang secara natural –-dikarenakan kondisi geografis Indonesia-- memiliki potensi untuk mengalami bencana. Akibatnya, banjir, tanah longsor, kekeringan dan kebakaran hutan, menjadi fenomena tahunan yang harus dialami oleh masyarakat. detil»
Subtopik pada kampanye ini
Kebakaran Hutan Banjir dan Longsor




Pencemaran
Permasalahan lingkungan hidup telah menjadi suatu penyakit kronis yang dirasa sangat sulit untuk dipulihkan. Padahal permasalahan lingkungan hidup yang selama ini terjadi di Indonesia disebabkan paradigma pembangunan yang mementingkan pertumbuhan ekonomi dan mengabaikan faktor lingkungan yang dianggap sebagai penghambat. Posisi tersebut dapat menyebabkan terabaikannya pertimbangan-pertimbangan lingkungan hidup di dalam pengambilan keputusan dan pembuatan kebijakan. Akibatnya kualitas lingkungan makin hari semakin menurun, ditandai dengan terjadinya pencemaran dan perusakan lingkungan hidup di berbagai wilayah di Indonesia. detil»
Subtopik pada kampanye ini
Pencemaran Industri Pengelolaan Persampahan Pencemaran Udara




Energi
Kegiatan pembangunan di Indonesia mengarah kepada industrialisasi, sehingga energi menjadi isu utama dan penting dalam kerangka menunjang model pembangunan tersebut. Krisis energi, terutama listrik, yang pernah terjadi menjelang akhir abad ke-20 mengisyaratkan bahwa suplai energi listrik tidak dapat mengimbangi tingginya laju permintaan. detil»
Subtopik pada kampanye ini
Perubahan Iklim Tolak PLT Nuklir




Globalisasi
Kegagalan Konferensi Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) di Cancun September lalu juga dirayakan oleh masyarakat sipil dan negara-negara dunia ketiga yang selama ini gigih melawan penjajahan gaya baru ala WTO dan lembaga-lembaga keuangan internasional seperti IMF dan Bank Dunia. Globalisasi penjajahan baru mesti di lawan dengan globalisasi solidaritas dan perlawanan bersama rakyat. detil»
Subtopik pada kampanye ini
Tolak Beban Utang Luar Negeri KTT Pembangunan Berkelanjutan Tanggung gugat Perusahaan Utang Ekologis




Hutan
Indonesia memiliki 10% hutan tropis dunia yang masih tersisa. Hutan Indonesia memiliki 12% dari jumlah spesies binatang menyusui/mamalia, pemilik 16% spesies binatang reptil dan ampibi, 1.519 spesies burung dan 25% dari spesies ikan dunia. Sebagian diantaranya adalah endemik atau hanya dapat ditemui di daerah tersebut. Selain itu, hutan Indonesia merupakan rumah bagi puluhan kelompok masyarakat adat yang telah mendiami dan menjaganya selama ratusan tahun. Namun jumlah tersebut terus menyusut seiring dengan menghilangnya hutan kita dengan kecepatan yang luar biasa. Bagaimana ini bisa terjadi? detil»
Subtopik pada kampanye ini
Jeda Tebang Hutan Konservasi Berbasis Rakyat Stop Konversi Hutan Sistem Hutan Kerakyatan Restrukturisasi Industri Kayu




Pesisir dan Laut
Wilayah pesisir memiliki arti strategis karena merupakan wilayah peralihan antara ekosistem darat dan laut, serta memiliki potensi sumberdaya alam dan jasa-jasa lingkungan yang sangat kaya. Namun, karakteristik laut tersebut belum sepenuhnya dipahami dan diintegrasikan secara terpadu. Kebijakan pemerintah yang sektoral dan bias daratan, akhirnya menjadikan laut sebagai kolam sampah raksasa. Dari sisi sosial-ekonomi, pemanfaatan kekayaan laut masih terbatas pada kelompok pengusaha besar dan pengusaha asing. Nelayan sebagai jumlah terbesar merupakan kelompok profesi paling miskin di Indonesia. detil»
Subtopik pada kampanye ini
Reklamasi Pantai Tambak Skala Besar




Reformasi Hukum dan Kebijakan PSDA
Lingkungan hidup dan sumber-sumber kehidupan Indonesia berada di ambang kehancuran akibat eksploitasi berlebih selama lebih dari tiga dekade. Rakyat semakin terpinggirkan dan termarjinalkan hak atas sumber-sumber kehidupan mereka. Selain itu kelompok masyarakat yang paling rentan adalah penerima dampak terbesar dari kerusakan tersebut.
Kampanye ini bertujuan untuk mengembalikan kedaulatan rakyat atas sumber-sumber kehidupan dan meningkatkan daya tahan masyarakat terhadap ancaman atas sumber-sumber kehidupan mereka.
Untuk lebih mendalam, baca: Kertas Posisi WALHI: Reformasi Pengelolaan Lingkungan Hidup, Sept 2004Memorandum untuk Pembaruan Agraria dan Pengelolaan Sumberdaya Alam: Agenda 100 Hari Pemerintahan Baru, 4 Okt 2004Kertas Posisi WALHI: Lingkungan Hidup: Untuk Kehidupan Tidak Untuk "Pembangunan", 25 Oktober 2004Refleksi dan Harapan: Reformasi Agraria, Pengelolaan Sumber Daya Alam, dan Lingkungan Paska 100 Hari Pemerintahan SBY-Kalla, Feb 2005 detil»
Subtopik pada kampanye ini
Bioregion Bencana Ekologis Gugatan Hukum WALHI Konflik dan Militerisme RUU PSDA




Tambang
Paradigma pertumbuhan ekonomi yang dianut oleh pemerintah Indonesia memandang segala kekayaan alam yang terkandung di bumi Indonesia sebagai modal untuk menambah pendapatan negara. Sayangnya, hal ini dilakukan secara eksploitatif dan dalam skala yang masif. Sampai saat ini, tidak kurang dari 30% wilayah daratan Indonesia sudah dialokasikan bagi operasi pertambangan, yang meliputi baik pertambangan mineral, batubara maupun pertambangan galian C. detil»
Subtopik pada kampanye ini
Pembuangan Limbah Tambang ke Laut Galian C Tolak Tambang di Hutan Lindung Reformasi Kebijakan Pertambangan Penutupan Tambang

Perubahan Iklim
Pada saat ini, bahan bakar fosil (fossil fuel) masih menjadi tumpuan utama sumber energi, yaitu minyak bumi, batubara dan gas alam. Dalam pemanfaatannya selama ini di Indonesia telah terjadi eksploitasi yang sangat masif yang telah mengakibatkan Indonesia dalam waktu dekat akan mengalami krisis energi akibat habisnya cadangan sumber-sumber energi tak terbarukan ini. Diperkirakan dalam 15 tahun Indonesia akan menjadi net-importer minyak bumi jika pada saat tersebut tidak ditemukan cadangan minyak baru.
Selain itu, sumber energi fosil mengakibatkan pencemaran udara yang dihasilkan oleh pembangkit-pembangkit energi tersebut, seperti gas sulfur dioksida (SO2) dan gas-gas rumah kaca (GRK), seperti karbon dioksida (CO2). Banyak penelitian menyebutkan bahwa GRK telah memicu terjadinya pemanasan global akibat adanya efek rumah kaca. Efek rumah kaca terjadi akibat GRK yang terkumpul di atmosfer membentuk selubung yang menghalangi radiasi panas matahari yang dipantulkan bumi tidak dapat lepas ke atmosfer. Lebih lanjut, pemanasan global telah memicu terjadinya perubahan iklim (climate change) yang berdampak pada gangguan di sektor pertanian dan menimbulkan wabah penyakit, seperti malaria.
WALHI menyerukan dilakukan efisiensi energi fosil dan mendorong pemerintah melakukan pencarian alternatif-alternatif sumber energi terbarukan, ramah lingkungan dan menjangkau seluruh lapisan masyarakat.
Pengelolaan Bencana

Kampanye : Pengelolaan Bencana

Pengelolaan Bencana: Pengelolaan Kerentanan MasyarakatKepulauan Indonesia mengalami perubahan kondisi lingkungan hidup dan ekosistem yang sangat cepat dan masif. Pola pembangunan ekonomi yang bertumpu pada pengurasan sumberdaya alam dan mengabaikan faktor kelestarian eksosistem mengakibatkan perubahan bentang alam dalam skala yang tak kalah masifnya. Kerusakan lingkungan hidup dan ekosistem mengakibatkan peningkatan kerentanan wilayah-wilayah yang secara natural –-dikarenakan kondisi geografis Indonesia-- memiliki potensi untuk mengalami bencana. Akibatnya, banjir, tanah longsor, kekeringan dan kebakaran hutan, menjadi fenomena tahunan yang harus dialami oleh masyarakat. detil» 27 Dec 2004

Kampanye : Pengelolaan Bencana : Banjir dan Longsor

Sejuta Bencana Terencana di IndonesiaTerjadinya berbagai bencana yang terjadi di negeri ini selalu menyisakan duka bagi rakyat. Meski banyak retorika dibangun untuk mengatasi hal ini, baik pada masa Orde Baru maupun pada masa Orde Reformasi. Namun, seringkali tidak dibarengi dengan tindakan dan kebijakan nyata. Peningkatan bencana terus terjadi dari tahun ke tahun. Bahkan, sejak tahun 1988 sampai pertengahan 2003 jumlah bencana di Indonesia mencapai 647 bencana alam meliputi banjir, longsor, gempa bumi, dan angin topan, dengan jumlah korban jiwa sebanyak 2022 dan jumlah kerugian mencapai ratusan milyar. Jumlah tersebut belum termasuk bencana yang terjadi pertengahan tahun 2003 sampai pertengahan 2004 yang mencapai ratusan bencana dan mengakibatkan hampir 1000 korban jiwa. detil» 14 May 2004

Kampanye : Pengelolaan Bencana

Partisipasi Rakyat Dalam Pengelolaan Sumber Daya Alam Wilayah Kelola Masyarakat Adat Semende dan TNBBS[1]Kawasan Lindung Bukit Barisan Selatan (BBS) pada awalnya ditetapkan tahun 1935 sebagai Kawasan Suaka Marga Satwa, melalui Besluit Van der Gouvernour-Generat Van Nederlandseh Indie No 48 stbl. 1935, dengan nama SS I (Sumatra Selatan I). Selanjutnya, pada 1 April 1979 kawasan BBS (Bukit Barisan Selatan) ini memperoleh setatus kawasan sebagai Kawasan Pelestarian Alam. detil» 12 Apr 2006

Kampanye : Pengelolaan Bencana

WALHI Galang Bantuan untuk Respon Gempa di Yogyakarta dan Sekitarnya
Jakarta-Minggu (28/05), jumlah korban jiwa gempa Jogja dan sekitarnya telah mencapai lebih dari 3000 orang dan diperkirakan terus bertambah. Untuk tanggap darurat bencana, WALHI membuka Posko Bantuan WALHI untuk Gempa DI Yogyakarta dan sekitarnya. Bantuan uang tunai sangat dibutuhkan untuk memobilisasi tenaga medis, pengiriman logistik dan obat-obatan untuk korban terluka maupun pengungsi. KAMI BUTUH DUKUNGAN ANDA. Donasi dapat disalurkan ke :
NOREK: 070-00-0400900-2Bank Mandiri Cabang Mampangatas nama Yayasan WALHI
Posko Jakarta: 021 7941672,79193363-65, Posko Jogja: 0274-548499,Posko Surabaya: 031-5014092Info harian dapat Anda pantau di bagian Kampanye Terkini di bawah ini. detil» 28 May 2006

Kampanye : Pengelolaan Bencana

Aktivis Lingkungan Desak Polri Tangkap Penjahat Lumpur Panas SidoarjoPuluhan aktivis lingkungan hidup berunjuk rasa di halaman kementrian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menuntut Polri segera menangkap dan mengadili para pejabat pemerintah dan PT Lapindo Brantas, yang bertanggungjawab terhadap banjir Lumpur di Sidoarjo detil» 14 Jul 2006

Kampanye : Pengelolaan Bencana

WALHI Jawa Barat Evakuasi Korban Gempa-Tsunami di PangandaranJawa Barat- Hingga Selasa (18/07), para pengungsi korban Tsunami di Pangandaran, Jawa Barat, belum tertangani dan belum mendapatkan bantuan, baik makanan maupun perlengkapan standard hidup sehari-hari. Akibatnya, selain lapar, mereka juga terkena penyakit. Hal ini diungkapkan oleh Dadang Sudarja (45), relawan WALHI Jawa Barat yang turun ke lokasi sejak kemarin sore. detil» 18 Jul 2006


Kampanye : Reformasi Hukum dan Kebijakan PSDA

Segera Jalankan Putusan, Menghukum Perhutani dan Kembalikan Hak Kelola Hutan Kepada Masyarakat MandalawangiJakarta, 16 Agustus 2007- Ingatan warga Mandalawangi, Leles, Kabupaten Garut, tentang kejadian yang menimpa mereka 4 tahun lalu masih melekat. Tepatnya, pada tanggal 28 Januari 2003, sekitar pukul 21.30 WIB, Gunung Mandalawangi mengalami longsor disertai air bah yang memporakporandakan permukiman Mandalawangi. Kehilangan orang yang dicintai dan harta benda merupakan harga yang mesti dibayar mahal. detil» 16 Aug 2007



Kampanye : Pengelolaan Bencana

Negara Harus Menjamin Keselamatan Rakyat dari Bencana EkologisSebanyak 1.500 delegasi dari organisasi tani, masyarakat adat, pemuda, nelayan, perempuan dan organisasi lingkungan hidup dari 33 Provinsi telah merampungkan rangkaian Konferensi Rakyat Indonesia (KRI) selama tiga hari, di Asrama Haji, Pondok Gede, Jakarta. Konferensi yang membahas tentang bencana ekologis yang terus meningkat di Indonesia ini, mengusung tema "Membangun Kekuatan Kolektif untuk Reduksi Bencana Ekologis". Dalam KRI yang berlangsung hangat, terungkap fakta bahwa laju kerusakan ekosistem yang terus meningkat berkorelasi dengan peningkatan bencana ekologis dalam lima tahun terakhir. detil» 23 Jul 2007

>> Lihat Semua Kampanye Pengelolaan Bencana <<


Kampanye : Pengelolaan Bencana

Konferensi Rakyat Indonesia: Negara Harus Menjamin Keselamatan Rakyat dari Bencana EkologisJakarta- Sebanyak 1.500 delegasi dari organisasi tani, masyarakat adat, pemuda, nelayan, perempuan dan organisasi lingkungan hidup dari 33 Provinsi telah merampungkan rangkaian Konferensi Rakyat Indonesia (KRI) selama tiga hari, di Asrama Haji, Pondok Gede, Jakarta. Konferensi yang membahas tentang bencana ekologis yang terus meningkat di Indonesia ini, mengusung tema "Membangun Kekuatan Kolektif untuk Reduksi Bencana Ekologis". Dalam KRI yang berlangsung hangat, terungkap fakta bahwa laju kerusakan ekosistem yang terus meningkat berkorelasi dengan peningkatan bencana ekologis dalam lima tahun terakhir. detil» 03 Jul 2007

>> Lihat Semua Info Media Pengelolaan Bencana <<


Kampanye : Pengelolaan Bencana

Konferensi Rakyat Indonesia Dikuasai oleh AudiensKonferensi Rakyat Indonesia, yang dibuka pada 1 Juli 2007 hari ini, diikuti lebih dari 1800 orang dari seluruh Indonesia. Para peserta tersebut berasal dari berbagai kalangan yang sebagian besar adalah kelompok petani kebun dan para nelayan. Suasana riuh tepuk tangan dan yel-yel sudah mulai terdengar sejak para pembicara kunci menyampaikan pidatonya. detil» 01 Jul 2007


Kampanye : Pengelolaan Bencana

Orkes Tanjidor Meriahkan Pembukaan KRIKonferensi Rakyat Indonesia (KRI) dibuka pukul 09.00 WIB di Kompleks Asrama Haji, Pondok Gede, Jakarta dan dimeriahkan Orkes Tanjidor dan aksi teatrikal. Konferensi ini banyak membicarakan kesulitan yang dihadapi rakyat akibat salah kelola lingkungan oleh pemerintah. Pembukaan acara itu dilangsungkan dengan memukul kentongan dan peluit tanda bahaya dengan tujuan untuk memanggil peserta untuk keluar gedung sejenak untuk memeriahkan acara pesta rakyat tersebut. detil» 01 Jul 2007
>> Lihat Semua Kegiatan Pengelolaan Bencana
Kerusakan Terumbu Karang Ancam Mata Pencarian Komunitas Nelayan di Filipina
July 7th, 2007 by Ariel Carlos

Perubahan iklim merusak terumbu karang di perairan, yang sebelumnya menjadi tempat penyelaman dan pemancingan ramai. Kini terumbu karang rusak karena mengalami pemutihan.
Dan hal ini membuat jutaan orang terancam kehilangan pekerjaan.
Ariel Carlos ikut bersama sejumlah nelayan di Palawan, Filipina Barat untuk melihat seberapa besar kerusakan itu. Laporannya disampaikan Arin Swandari.
Inilah suara mesin perahu motor yang sangat keras. Saking kerasnya kami tidak bisa bicara.
Tapi bagi warga desa kecil di Palawan Filipina Barat, suara ini bagaikan musik. yang mengawali kegiatan mereka memancing.
Air begitu tenang; angin berhembus sepoi-sepoi.
Ramon Abrina menjatuhkan jangkarnya ke dalam wilayah terumbu karang.
Kulitnya terbakar sinar matahari dan tangannya kasar. Nampaknya, dia sudah melaut bertahun-tahun.
Sementara ia menjaga pancingnya yang terbuat dari bahan nilon, dia bercerita, sedang mengalami masa yang sulit.
"Pada tahun-tahun sebelumnya kami bisa dapat banyak ikan. Waktu itu terumbu karang belum rusak."
Tidak ada ikan yang makan umpan. Selama lebih dari 15 menit kami duduk dan menunggu.
Ramon mengatakan, sudah banyak nelayan yang memancing di perairan ini.
Tapi di bawah kapalnya, masih ada sisa -sisa pemutihan terumbu karang.
Ramon tidak sadar kalau terumbu karang semakin rusak. Dan kerusakan ini berkaitan dengan suhu air laut yang semakin meningkat, akibat perubahan iklim.
Kembali ke tepi pantai. Angelique Songco, ahli selam dan direktur Tubbataha Reef, taman air terbesar di Filipina, mengatakan kepada saya, dampak pemanasan global sangat terasa di Palawan.
"Waktu tahun 1998 ada satu kejadian di Tubbataha, insiden pemutihan terumbu karang pertama yang menyebarluas di dunia. Akibatnya, 21 persen dari seluruh terumbu karang kami rusak. Tapi kami masih untung, karena ada beberapa wilayah di Samudera Hindia dan Pasifik yang kerusakannya sampai 100 persen. Apa Anda bisa bayangkan kalau semua terumbu karang hilang?"
Direktur WWF Filipina Lori Tan mengatakan, pemutihan terumbu karang terjadi akibat peningkatan suhu air laut.
"Suhu yang semakin tinggi dan perubahan El Nino dan La Nina disebabkan pemanasan global. Bisa jadi nantinya akan semakin singkat atau semakin lama. Sementara itu pemutihan terumbu karang bisa saja semakin sering terjadi dan meluas."
Dia menambahkan, hal itu akan sangat berdampak terhadap industri perikanan dunia.
"Kegitan memancing sangat tergantung pada cuaca. Cuaca mempengaruhi navigasi, bisa atau tidaknya kita memancing di suatu tempat, perpindahan spesis hewan laut, pola pembibitan dan bertelur ikan, produktivitas tempat-tempat perikanan, hutan bakau, dan suhu air laut. Semua itu mempengaruhi seluruh komponen ekosistem laut. Jadi perubahan pola cuaca mengubah lokasi dan waktu pemancingan maupun jumlah ikan yang bisa ditangkap."
Tan menambahkan pulau-pulau kecil yang akan kena dampak paling parah.
"Ekosistem pulau kecil tidak seperti daratan yang luas, tidak ada sungai besar. Dan perkonomian Palawan sangat tergantung pada ekologinya.
Cleofe Bernardino, pimpinan salah satu NGO, sangat prihatin dengan masa depan komunitas nelayan miskin.
"Kalau itu terjadi, berarti kehidupan di Palawan akan berakhir. Seperti pepatah Filipina, kalau orang paling miskin saja tidak bisa makan ikan, itu tandanya, kami tidak punya sumber daya alam lagi."
Tapi para pakar lingkungan Filipina tetap optimistis.
Ahli selam, Angelique Songco, mengatakan salah satu cara untuk melawan dampak perubahan iklim, adalah dengan memonitor terumbu karang
"Kami berupaya keras untuk menjaga daerah ini supaya bisa bertahan meski banyak perubahan alam yang terjadi. Terumbu karang seperti tubuh manusia. Kalau sistem kekebalan sudah lemah, tentunya mudah sekali diserang penyakit. Tapi kalau sistemnya kuat, tidak akan terlalu banyak mempengaruhi tubuh ketimbang tubuh dengan sistem kekebalan yang lemah."
Direktur Nasional WWF, Lory Tan mengatakan harus ada tindakan pada tingkat lokal maupun global untuk memerangi perubahan iklim.
"Kita bisa berupaya mengurangi penggunaan energi di rumah, penggunaan transportasi seperti mobil ataupun bis, mengubah gaya hidup kita. Semua hal ini yang mempengaruhi kehidupan Anda dan saya, akan menjadi tanggungjawab bersama. Di sisi lain kami sebagai satu organisasi berharap, bisa mempengaruhi kebijakan negeri ini dan mendesak pembuatan rancangan undang-undang pembaruan energi."
Sementara itu pada tingkat akar rumput, Grizelda Ande, bekerjasama dengan para nelayan. Mereka berupaya untuk menyelamatkan dan memperbarui terumbu karang.
"Kami berkerjasama dengan masyarakat untuk membuat penampungan air dan tempat perlindungan hewan laut karena rumput laut bisa menyerap karbon dioksida. Penyerap karbon seperti pohon dan rumput laut sangat penting. Kami mencoba membuat daerah-daerah yang terlindung, memobilisasi komunitas untuk menlindungi bakau."
Kembali ke kapal nelayan, Isagani De Leon akhirnya berhasil menangkap ikan.
Tangkapannya sama saja seperti kemarin. Hanya cukup untuk makanan keluarganya yang berjumlah 5 orang.
Sementara saya berdiri di tengah kapal Isagani, sinar matahari yang terik mulai membakar kulit kami.
Sekarang waktunya bagi para nelayan lainnya untuk menjual hasil tangakapannya kepada para pelanggan yang menunggu di dermaga.
Mereka tidak menyadari bagaimana pemanasan global akan mempengaruhi kehidupan mereka.
Indonesia Mengasapi Paru-Paru Dunia
July 9th, 2007 by Rebecca Henschke

Industri kelapa sawit yang berkembang pesat di Indonesia, turut mendorong pemanasan global, menjadikan negeri ini penyumbang emisi gas rumah kaca ketiga terbesar di dunia dunia.
Minyak kelapa sawit, dikombinasikan dengan diesel untuk menghasilkan bio-fuel, diusung sebagai calon penyelamat lingkungan.
Namun penelusuran lebih dekat menunjukkan hal berbeda, penanaman besar-besaran kelapa sawit menyebabkan kerusakan hutan luar biasa. Rebecca Henschke berkelana melintas Kalimantan Tengah memotret kondisi di sana.
Pagi masih berkabut setelah semalaman hujan. Burung-burung dan monyet bergeliat di tengah hutan alami, dipenuhi pohon-pohon setinggi lebih dari 3 meter.
Tak lama lagi hutan hujan dataran rendah di Katingan, Kalimantan Tengah ini akan habis, dijadikan berlajur-lajur pohon kelapa sawit.
Makin Grup, yang dimiliki perusahaan rokok raksasa Gudang Garam, berencana menghancurkan 40 ribu hektar hutan di sana. Begitu dijelaskan Kepala Kebun Basuki Suwarno.
"Kita tinggal menunggu instruksi dari Jakarta, kapan bukanya, kita akan melakukan land clearing, tahap demi tahap sesuai dengan program yang diinstruksikan dari Jakarta."
Dalam tur keliling lokasi, mereka bercerita bahwa 80 hektar hutan telah dikosongkan.
Hutan ini adalah rumah bagi lebih dari seribu orangutan, kata Nandang Hermawan Pengendali Ekosistem Hutan BKSDA Kalimantan Tengah.
"Kawasan tersebut masih hitungan hutan belantara, masih virgin gitu. Saya merasa sayang kita kalau buka sekian puluh ribu hutan untuk cuma dijadikan perkebunan sawit, mono-komoditi, saya sangat tidak setuju. Saya sangat tidak setuju. Seandainya harus jadi hutan, butuh berapa puluh tahun untuk jadi hutan. Mungkin tidak akan pernah lagi bisa jadi hutan seperti itu kalau sudah dibuka jadi perkebunan sawit."
Hardi Baktiantoro, Direktur Pusat Perlindungan Orangutan (COP) mengatakan, dalam pertemuan bulan Mei lalu, ia telah mengingatkan Makin Grup akan kerusakan lingkungan yang terjadi.
"Sepertinya Makin Group tidak peduli. Saya ketemu dengan Yosef Ilham, dia manager lingkungan. Kata dia, Makin Grup akan tetap maju, tapi mereka tengah melakukan riset, bagaimana supaya orangutan tidak terluka atau terbunuh. Bagi saya itu aneh saja dan itu sangat tidak mungkin. Orangutan butuh pohon, kalau pohonnya ditebang, orangutannya mau dipindah ke mana? Kebun binatang? Itu tidak masuk akal. Solusinya adalah stop membuka hutan di kawasan itu."
Indonesia segera membuka jutaan hektar hutan, kebanyakan lahan gambut, untuk membuat kebun kelapa sawit di Kalimantan dan Papua.
Namun keberadaannya berbalik dan justru berubah menjadi ancaman besar terhadap lingkungan.
Industri kelapa sawit Indonesia bersikeras, perkebunan mereka dibuka di atas tanah yang sudah dibuka atau tanah yang sudah tak begitu subur. Tapi di lapangan, ceritanya sungguh berbeda.
Saya berdiri di atas kebun kelapa sawit yang sangat luas, sudah dua tahun berdiri. Sejauh mata memandang hanya terlihat deretan pohon kelapa sawit. Saya di sini bersama Nordin, Koordinator LSM lokal, Save Our Borneo.
"Sebagian bekas terbakar dan diameternya masih cukup) ketika kita liat kayu bergelimpangan, ini menunjukkan bahwa sebelumnya ini hutan. Dan ini baru dua tahun lalu dibuka."
Setiap kali hutan gambut dikosongkan dan dibakar, terkirim sejumlah besar gas karbon dioksida ke atmosfere seperti yang dijelaskan oleh Laura Green dari pusat penelitian Pusat Kerjasama Internasional dalam Pengelolaan Lahan Gambut Tropis (CINTROP) di Universitas Palangkaraya.
"Lahan gambut sangat penting apalagi kalau kita membicarakan perubahan iklim.Karena bisa menyerap karbon dioksida dalam daun dan kulit kayu. Selain itu gambut di bawah pohon menyimpan karbon dioksida. Seperti spons raksasa yang menghentikan karbon dioksida keluar ke atmosfer dan menyebabkan perubahan iklim."
Setiap tahun, kebakaran hutan yang begitu luas dari wilayah ini mengasapi sebagian besar Asia Tenggara.
Pembukaan dan pembakaran lahan gambut menempatkan Indonesia sebagai penghasil gas rumah kaca terbesar nomor tiga di seluruh dunia.
Seperti dikatakan Norman dari Sawit Watch.
"Hasil penelitian Wetland Internasional yang menurut saya bukan temuan baru, menyebutkan 27 persen areal kebun kelapa sawit di Indonesia dulunya adalah lahan basah. Yang mengakibatkan dalam 10 dekade, hitungan mereka, menghasilkan 5 kali lipat emisi gas rumah kaca lebih besar dari kebakaran hutan dan lahan tahun 97-98 yang menghabiskan 10 jtua hektar hutan dan lahan terbakar. Artinya dari 27 persen itu dampak lingkungannya sudah luar biasa."
Pohon kelapa membutuhkan antara 12 hingga 24 liter air per hari. Norman mengatakan, tanah di situ akan cepat kering, sehingga jauh lebih mudah terbakar.
Berhadapan dengan kritikan pedas terhadap industri minyak kelapa sawit mendorong terbentuknya Forum Rembug Kelapa Sawit Internasional, (RSPO) denganperusahaan-perusahaan Malaysia.
Di perkebunan yang sudah ada milik Makin Grup di Kecamatan Parengean, Kepala Kebun Sitepu mengatakan, mereka mendengarkan kritik yang masuk, sekaligus berupaya memperbaiki diri.
"(Kami) telah melakukan beberapa langkah-langkah. Yang pertama adalah membuka lahan dengan 'gelo burning'. Yang kedua adalah pengelolaan lingkungan yang berbasis kepada pekerjaan agronomi. Dimana kami berkomitmen untuk meminimalkan dampak-dampak lingkungan yang bisa mencemarkan linkungan, udara, air dan tanah."
Saat tur ke perkebunan, ia menunjukkan kalau lahan telah ditanami dengan pohon dan tanaman merambat diantara pohon-pohon kelapa sawit, untuk mencegah erosi dan menahan air.
Tapi Norman mengatakan, Forum Rembug Kelapa Sawit Internasional, RSPO sebagai humas saja.
"Jadi kalau kita bicara bio-fuel dari minyak sawit, kita harus hentikan dulu dampak2nya, daripada further expanding, memperluas ekspansi lahan. Persoalannya, kita harus memitigasi dan mencegah kerusakan lebih lanjut. Karena hasil penelitian EU dan Departemen Kehutanan merekomendasikan 4,1 juta hektar lahan basah atau lahan gambut di Sumatera cocok untuk perkebunan kelapa sawit. Tapi pengeringan lahan gambut akan menghasilkan emisi gas rumah kaca yang lebih besar daripada kebakaran hutan dan lahan."
Tentang Isu Pemanasan Global (09/07/2007) - Banjir, naiknya permukaan air laut hingga perubahan iklim menjadi pertanda pemanasan global. Bagaimana persepsi masyarakat Indonesia? Pemanasan global telah menjadi berita utama media massa, pasalnya masalah ini begitu serius karena begitu banyak dampak yang telah terlihat akibat dari pemanasan global ini terhadap planet kita. Namun berapa banyak orang Indonesia yang telah mendengar tentang isu pemanasan global, seberapa serius menurut mereka, dan apa penyebabnya? Pada survei perdana tentang perilaku konsumen terhadap pemanasan global di Indonesia, ACNielsen mengadakan survei dengan sampel acak terhadap lebih dari 1.700 orang di lima kota besar (Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya dan Medan). Survei ini dilakukan pada bulan Februari sampai Maret 2007. Ulasan selengkapnya hanya dapat Anda baca di majalah cakram edisi Juli 2007. MSA/NBR






Alternatif Hemat BBM Masalah harga, kemacetan hingga mencegah mesin cepat rusak menjadi pertimbangan para pemilik kendaraan untuk memakai penghemat bahan bakar. Seiring kenaikan harga bahan bakar minyak , banyak kalangan yang menawarkan penghemat bahan bakar. Tidak hanya menghemat bahan bakar, penghemat bahan bakar biasanya menawarkan pembakaran yang sempurna sehingga tidak banyak menimbulkan polusi zat berbahaya. Keuntungan pada mesin, kinerja semakin meningkat serta usia mesin semakin lama. Penghemat bahan bakar yang ditawarkan di pasar biasanya berbentuk cair, pil atau kapsul, magnet, udara hingga ionizer (pembuat ion). Dalam bentuk cair, pil atau kapsul, biasanya dimasukkan ke dalam tangki bahan bakar. Dalam bentuk magnet, biasanya di pasang pada selang saluran bahan bakar di dekat karburator atau injektor. Bentuk ini bisa juga dipadukan dengan magnet yang di pasang bagian penyaring udara. Ulasan selengkapnya hanya dapat Anda baca di majalah cakram edisi September 2007. MSA/NBR






1
KEUTUHAN CIPTAAN
TANTANGAN BAGI KAUM RELIGIUS MASA KINI
PEMANASAN GLOBAL DAN
PERUBAHAN IKLIM

Dipersiapkan oleh Kelompok Kerja Pemanasan Global dari Para Promotor KPKC, Roma, Maret
2002. Jika anda ingin mengirimkan komentar, pertanyaan atau menginginkan informasi lanjut,
silahkan menghubungi kami: jpicclimatechange@yahoo.co.uk
2
Dampak Perubahan Iklim Pada Kehidupan
Pengantar
Buku kecil ini dimaksudkan untuk memberikan informasi yang gamblang mengenai Perubahan
Iklim dan Pemanasan Global; juga dimaksudkan untuk menyampaikan masalah tersebut kepada
anda baik di tingkat lokal, regional maupun nasional. Diharapkan bahwa buku kecil ini membantu
anda untuk memahami dengan lebih baik kompklexitas permasalahan tersebut dan perlunya
tindakan nyata untuk menyelamatkan planet kita ini.
Kami menyertakan juga sejumlah sumber dari Kitab Suci dan Teologi untuk digunakan dalam
kelompok kerja dan komunitas serta sejumlah sumber lain demi pendidikan dan pembinaan
lanjutan anda sendiri. Buku kecil ini bukanlah suatu jawaban tuntas atas seluruh permasalahan
Perubahan Iklim dan Pemanasan Global, tetapi baiklah menggunakannya untuk mengetahui ke
mana anda mencari informasi agar selangkah demi selangkah maju untuk mengatasi permasalahan
tersebut.
Buku kecil ini akan berupaya menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut:
Apa itu pemanasan global dan perubahan iklim?
Apa saja penyebab dari pemanasan global:
• Apa akibatnya bagi keadilan sosial?
• Apa dampaknya?
Mengapa kaum religius harus memperhatikannya dan terlibat?
Apa yang dikatakan iman kita berkaitan dengan lingkungan hidup?
Apa yang dapat kita kerjakan sekarang?
Apa itu perubahan iklim dan pemanasan global?
Komposisi kimiawi dari atmosfer sedang mengalami perubahan sejalan dengan penambahan gas
rumah kaca – terutama karbon dioksida, metan dan asam nitrat. Kasiat menyaring panas dari gas
tersebut tidak berfungsi.
Energi dari matahari memacu cuaca dan iklim bumi serta memanasi permukaan bumi; sebaliknya
bumi mengembalikan energi tersebut ke angkasa. Gas rumah kaca pada atomsfer (uap air, karbon
dioksida dan gas lainnya) menyaring sejumlah energi yang dipancarkan, menahan panas seperti
rumah kaca. Tanpa efek rumah kaca natural ini maka suhu akan lebih rendah dari yang ada
sekarang dan kehidupan seperti yang ada sekarang tidak mungkin ada. Jadi gas rumah kaca
menyebabkan suhu udara di permukaan bumi menjadi lebih nyaman sekitar 60°F/15°C.
Tetapi permasalahan akan muncul ketika terjadi konsentrai gas rumah kaca pada atmosfer
bertambah. Sejak awal revolusi industri, konsentrasi karbon dioksida pada atmosfer bertambah
mendekati 30%, konsetrasi metan lebih dari dua kali, konsentrasi asam nitrat bertambah 15%.
Penambahan tersebut telah meningkatkan kemampuan menjaring panas pada atmosfer bumi.
Mengapa konsentrasi gas rumah kaca bertambah? Para ilmuwan umumnya percaya bahwa
pembakaran bahan bakar fosil dan kegiatan manusia lainnya merupakan penyebab utama dari
bertambahnya konsentrasi karbon dioksida dan gas rumah kaca.
• Perubahan Iklim merupakan tantangan yang paling serius yang dihadapi dunia di abad 21.
• Sejumlah bukti baru dan kuat yang muncul dalam setudi mutakhir memperlihatkan bahwa
masalah pemanasan yang terjadi 50 tahun terakhir disebabkan oleh tindakan manusia.
• Pemasan global di masa depan lebih besar dari yang diduga sebelumnya.
Sebagian besar setudi tentang perubahan iklim sepakat bahwa sekarang kita menghadapi
bertambahanya suhu global yang tidak dapat dicegah lagi dan bahwa perubahan iklim mungkin
3
sudah terjadi sekarang. Pada bulan Desember 1977 dan Desember 2000, Panel Antar Pemerintah
Mengenai Perubahan Iklim, badan yang terdiri dari 2000 ilmuwan, mengajukan sejumlah
pandangan mengenai realitas sekarang ini:
• Bencana-bencana alam yang lebih sering dan dahsyat seperti gempa bumi, banjir, angin
topan, siklon dan kekeringan akan terus terjadi. Bencana badai besar terjadi empat kali lebih
besar sejak tahun 1960.
• Suhu global meningkat sekitar 5 derajat C (10 derajat F) sampai abad berikut, tetapi di
sejumlah tempat dapat lebih tinggi dari itu. Permukaan es di kutub utara makin tipis.
• Penggundulan hutan, yang melepaskan karbon dari pohon-pohon, juga menghilangkan
kemampuan untuk menyerap karbon. 20% emisi karbon disebabkan oleh tindakan manusia
dan memacu perubahan ilim.
• Sejak Perang Dunia II jumlah kendaraan motor di dunia bertambah dari 40 juta menjadi 680
juta; kendaraan motor termasuk merupakan produk manusia yang menyebabkan adanya
emisi carbon dioksida pada atmosfer.
• Selama 50 tahun kita telah menggunakan sekurang-kurangnya setengah dari sumber energi
yang tidak dapat dipulihkan dan telah merusak 50% dari hutan dunia.
Apa yang menyebabkan pemanasan global?
Pemansan global terjadi ketika ada konsentrasi gas-gas tertentu yang dikenal dengan gas rumah
kaca, yg terus bertambah di udara, Hal tersebut disebabkan oleh tindakan manusia, kegiatan
industri, khususnya CO2 dan chlorofluorocarbon. Yang terutama adalah karbon dioksida, yang
umumnya dihasilkan oleh penggunaan batubara, minyak bumi, gas dan penggundulan hutan serta
pembakaran hutan. Asam nitrat dihasilkan oleh kendaraan dan emisi industri, sedangkan emisi
metan disebabkan oleh aktivitas industri dan pertanian. Chlorofluorocarbon CFCs merusak lapisan
ozon seperti juga gas rumah kaca menyebabkan pemanasan global, tetapi sekarang dihapus dalam
Protokol Montreal. Karbon dioksida, chlorofluorocarbon, metan, asam nitrat adalah gas-gas polutif
yang terakumulasi di udara dan menyaring banyak panas dari matahari. Sementara lautan dan
vegetasi menangkap banyak CO2, kemampuannya untuk menjadi "atap" sekarang berlebihan akibat
emisi. Ini berarti bahwa setiap tahun, jumlah akumulatif dari gas rumah kaca yang berada di udara
bertambah dan itu berarti mempercepat pemanasan global.
Sepanjang seratus tahun ini konsumsi energi dunia bertambah secara spektakuler. Sekitar 70%
energi dipakai oleh negara-negara maju; dan 78% dari energi tersebut berasal dari bahan bakar
fosil. Hal ini menyebabkan ketidakseimbangan yang mengakibatkan sejumlah wilayah terkuras
habis dan yang lainnya mereguk keuntungan. Sementara itu, jumlah dana untuk pemanfaatan energi
yang tak dapat habis (matahari, angin, biogas, air, khususnya hidro mini dan makro), yang dapat
mengurangi penggunaan bahan bakar fosil, baik di negara maju maupun miskin tetaplah rendah,
dalam perbandingan dengan bantuan keuangan dan investasi yang dialokasikan untuk bahan bakar
fosil dan energi nuklir.
Penggundulan hutan yang mengurangi penyerapan karbon oleh pohon, menyebabkan emisi karbon
bertambah sebesar 20%, dan mengubah iklim mikro lokal dan siklus hidrologis, sehingga
mempengaruhi kesuburan tanah.
Pencegahan perubahan iklim yang merusak membutuhkan tindakan nyata untuk menstabilkan
tingkat gas rumah kaca sekarang di udara sesegera mungkin; dengan mengurangi emisi gas rumah
kaca sebesar 50%, demikian Panel Inter Pemerintah. Jika tidak melakukan apa-apa maka hal-hal
berikut akan membawa dampak yang merusak:
4
Sejumlah konsekuensi:
• Kenaikan permukaan laut yang membawa dampak luas bagi manusia; terutama bagi
penduduk yang tinggal di dataran rendah, di daerah pantai yang padat penduduk di banyak
negara dan di delta-delta sungai. Negara-negara miskin akan dilanda kekeringan dan banjir.
Salah satu perkiraan adalah bahwa sekitar tahun 2020 sekitar _ penduduk dunia terancam
bahaya kekeringan dan banjir. Negara-negara miskin akan menderita luar biasa akibat
perubahan iklim – sebagian karena letak geografisnya dan juga karena kekurangan sumber
alam untuk penyesuaian dengan perubahan dan melawan dampaknya.
• Manusia dan spesies lainnya di planet sudah menderita akibat perubahan iklim. Proyeksi
ilmiah menunjukkan adanya peluasan dan peningkatan penderitaan, misalnya, tekanan
panas, bertambahnya dan berkembangnya serangga yang menyebabkan penyakit tropis baik
di utara maupun selatan katulistiwa. Juga adanya rawan pangan yang makin menignkat.
• Biaya tahunan untuk menangkal pemanasan global dapat mencapai 300 miliar dollar, 50
tahun ke depan jika tidak diambil tidakan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Jika
pemimpin politik kita dan pembuat kebijaksanaan politik tidak bertindak cepat, dunia
ekonomi akan menderita kemunduran serius. Selama dekade lalu bencana alam telah
mengeruk dana sebesar 608 milliar dollar.
• Wakil PBB untuk Program Lingkungan Hidup mengemukakan pada Konvensi Kerangka
Kerja PBB pada Konferensi Perubahan Iklim ke-7 di Maroko November 2001 bahwa panen
makanan pokok seperti gandum, beras dan jagung dapat merosot sampai 30% seratus tahun
mendatang akibat pemanasan global. Mereka cemas bahwa para petani akan beralih tempat
olahan ke pegunungan yang lebih sejuk, menyebabkan terdesaknya hutan dan terancamnya
kehidupan di hutan dan terancamnya mutu serta jumlah suplai air. Penemuan baru ini
menunjukkan bahwa sebagian besar dari rakyat pedesaan di negara berkembang sudah
mengalami dan menderita kelaparan dan gizi buruk tersebut.
Pengungsi akibat lingkungan hidup sudah berjumlah 25 juta di seluruh dunia
Pertanyaan-pertanyaan untuk refleksi:
• Apakah ada sesuatu yang baru dari semua ini bagi anda?
• Apa dampak dari fakta-fakta di atas untuk anda?
Keadaan genting dari planet kita sekarang ini disebabkan oleh konsumsi berlebihan, bukan oleh
80% penduduk miskin di 2/3 belahan bumi, tetapi oleh 20% penduduk kaya yang mengkonsumsi
86% dari seluruh sumber alam dunia
Apa yang diajarkan oleh iman kita?
Suatu Teologi yang efektif perlu dilandasi pada pengetahuan ilmiah tentang luas dan kompleksnya
perjalanan alam semesta.
St. Bonaventura mengikuti pengalaman St. Fransiskus megembangkan suatu teologi yang disebut
Sakramentalitas Ciptaan, yakni, jejak-jejak Kristus dalam dunia ciptaan. Dunia dihuni oleh yang
kudus. Semua makhluk ciptaan adalah suatu tanda dan pewahyuan Pencipta yang meninggalkan
jejak-Nya di mana-mana. Merusak dengan sengaja ciptaan berarti merusak gambar Kristus yang
hadir dalam segenap ciptaan.Kristus menderita tidak saja ketika manusia mengabaikan hak-haknya
dan dieksploitasi tetapi juga ketika laut, sungai dan hutan dirusakkan. Ketika ciptaan diakui sebagai
sakramen, yang menyatakan dan membawa kita kepada Allah, maka relasi kita dengan orang lain
juga ditantang untuk beralih dari dominasi dan kuasa ke rasa hormat dan takzim.
5
Mengapa kaum religius harus memperhatikan dan terlibat dalam masalah-masalah ekologi? Bumi
memiliki kekuatan besar untuk menanggung derita, tetapi hal itu tidak dapat terus menerus kalau
kita tidak menghendaki bahwa kemanusiaan di masa depan berada dalam bahaya. Kita sekarang
berada dalam posisi untuk melakukan sesuatu.
Dokumen Kepausan yang secara khusus berbicara tentang lingkungan dan masalah-masalah
pembangunan berjudul, "Berdamai dengan Allah Pencipta, berdamai dengan segenap ciptaan" (1
Januari 1990) menegaskan bahwa setiap orang Kristen mesti menyadari bahwa tugas mereka
terhadap alam dan ciptaan merupakan bagian esensial dari iman mereka (no.15).
Allah sang pemilik dunia tidak saja mendesak kita untuk memperhatikan keadilan sosial, yakni
relasi yang baik antara masyarakat, tetapi juga keadilan ekologis, yang berarti relasi yang baik
antara manusia dengan ciptaan lainnya dan dengan bumi sendiri. Sekarang ciptaan diakui sebagai
satu komunitas makhluk ciptaan dalam kaitan relasi dengan yang lain dan dengan Allah
Tritunggal. Keutuhan ciptaan adalah bagian esensial dari semua tradisi iman dan merupakan hal
penting karena dengannya dialog, kerja sama dan saling pengertian dapat dibangun.
Gereja dan kelompok antar-agama tentang perubahan iklim telah lama terlibat. Dalam atmosfer
ekumenis, kita harus merangkul sesama Kristen seperti juga non-Kristen untuk bekerja demi hal
tersebut.
Inilah tantangan untuk kita di dunia masa kini:
• Kita mesti dapat membaca tanda-tanda zaman
• Kita belajar untuk mengambil disposisi bagi discerment.
• Kita memiliki sumber-sumber dan membangun jaringan kerja dan jaringan komunikasi
untuk menyampaikan pesan-pesan dan peringatan akan pemanasan global.
• Kita, melalui spiritualitas dan kharisma kita, memiliki komitmen pada rekonsiliasi dan
pemulihan keselarasan.
• Kita dipanggil untuk menjalankan peran profetis.
• Kita berasal dari masyarakat yang mengenal etika kesejahteraan umum dan etika solidaritas
dengan mereka yang menderita dan yang membutuhkankah perhatian.
Tugas kita sebagai religius adalah mengkontemplasikan keindahan dan kehadiran Allah dalam
segala sesuatu. Kontemplasi tersebut dapat membimbing kita kepada metanoia, pertobatan hati,
yang merupakan tempat yang bagus bagi kita semua untuk mulai menanggapi krisis planet kita,
krisis rumah kita, ciptaan Allah, ketika memasuki milenium baru ini.
Bagaimana tanggapan kita bergantung pada di mana kita hidup. Bagi mereka yang hidup dalam
masyarakat dan negeri-negeri yang ditandai konsumerisme dan materialisme, cara untuk hidup
dalam harmoni dengan ciptaan akan berbeda dengan mereka yang hidup dalam masyarakat dan
negeri di mana kebutuhan untuk hidup secara manusiawi sulit ditemukan.
Pertanyaan-pertanyaan untuk refleksi:
• Mengapa religius mesti terlibat dalam problem ekologi?
• Apakah ada alasan lain mengapa religius mesti terlibat?
• Sikap apa yang anda jumpai dalam diri sesama saudara dan saudari berkaitan dengan
masalah lingkungan hidup?
Menuju Etika Lingkungan Kristiani
Elemen penting dari etika solidaritas mencakup:
• Pengakuan akan keluhuran ciptaan.
• Memasukan lingkungan hidup sebagai satu aspek dari kesejahteraan umum
6
• Membangun struktur lembaga bagi kesejahteraan umum
• Memperhatikan hubungan antara lingkungan dan pembangunan
Etika lingkungan yang mumpuni mesti mengintegrasikan ke dalamnya strategi pengembangan
ekonomi yang seimbang dengan lingkungan.
Hal pokok bagi etika adalah pengakuan akan yang lain dan tanggungjawab saya terhadap yang lain

--
Posting oleh sucip.akp.pati ke SANITASI RUMAH SAKIT pada 12/01/2009 07:52:00 PM


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar